Skip to main content

Saya Tidak Punya Waktu, Saya Sibuk dan Saya Tidak Sempat!


Ilustrasi gambar bayi

Suatu hari, lahirlah seorang anak,
Ia lahir ke dunia ini dengan cara yang biasa.
Aku, sebagai seorang ayah, harus bekerja untuk memenuhi kebutuhannya.
Ia belajar berjalan ketika aku tidak ada.
Dan, tanpa aku sadari , ternyata ia sudah bisa berbicara.
Seiring dengan pertumbuhannya, ia mengatakan,
"Aku ingin menjadi seperti engkau, Ayah.
Tahukah Ayah, aku akan menjadi seperti engkau".

Ilustrasi gambar anak yang ingin meminta waktu ayahnya

Dan ... segalanya tinggal kata-kata,
Anak kecil bersedih dan sang ayah tenggelam dalam pekerjaan.
"Kapan ayah pulang?", tanya anakku.
"Ayah tidak tahu,
Tetapi, suatu saat kita akan kumpul bersama-sama lagi.
Kita akan menghabiskan waktu bersama-sama lagi", kataku.

Saya sudah lama pensiun, dan anak laki-laki saya juga sudah pindah.
Suatu hari saya meneleponnya.
Saya berkata, "Kalau kau tidak keberatan, ayah ingin menemuimu".
Anak itu berkata, "Aku juga mau Ayah, kalau aku punya waktu.
Ada sedikit persoalan di tempat kerja.
Anak-anakku juga terserang flu.
Tetapi, aku sungguh sangat senang bisa bicara denganmu Ayah.
Benar, sungguh menyenangkan bisa bicara dengan Ayah".

Ilustrasi gambar ayah yang menyesal

Ketika saya meletakkan gagang telepon, saya menangis.
Semua menjadi jelas bagi saya.
Ia bertumbuh persis seperti saya.
Anak laki-laki saya, sama seperti saya.

Pesan inspirasi dan moral cerita ini :
Hai ayah, sadarlah akan keberadaan anakmu. Sadarlah bahwa anakmu adalah titipan dari Allah. Anakmu tidak pernah minta dilahirkan, jika bukan karena keputusanmu sendiri dan pasanganmu. Bertanggungjawablah atas keputusan ini. Ayah, bagi anakmu, kau adalah pahlawannya nomor 1 yang dia kagumi, namun apakah benar kau adalah orang tua yang memang harus dia kagumi?
Ayah, apakah kau tahu, bahwa Tuhan menciptakan seorang ayah agar kelak dia bisa menjadi imam di keluarganya, yang akan mengajari anaknya bagaimana menghadapi kehidupan yang keras ini? Jangan kau biarkan istrimu mengambil peran sebagai imam ini juga, karena sudah beratlah beban istrimu. Allah sudah memberikan peran masing-masing, bahwa peran seorang ayah adalah sebagai imam yang memimpin di keluarganya, dan peran seorang ibu adalah sebagai penolong di keluarganya.
Sadarlah hai ayah, jika kau mengejar karir, maka kau harus rela kehilangan waktu untuk mendidik anakmu, melihatnya tumbuh besar, dan akhirnya akan sampai di suatu titik, kau sadar bahwa kau menyesal. Berhati-hatilah dengan kutuk generasi. Jika tidak segera kau ubah, maka apa yang sudah kau lakukan ini, akan turun ke generasimu berikutnya.
Percayalah, kau adalah ayah yang hebat! karena Allah tidak pernah salah pilih dalam menempatkan seorang ayah di setiap keluarga.



Sumber cerita inspirasi : www.arti-lirik.com/arti-lirik-lagu-harry-chapin-cats-in-the-cradle.html dengan modifikasi cerita dan tambahan pesan inspirasi dari penulis

Comments

Popular posts from this blog

Kesaksian Bertumbuh Dalam Komunitas Pemurnian Hati

Putar lagu ini sebelum membaca 15 Mei 2024 Jam 5 pagi saya bermimpi ada tulisan di depan saya, intinya saya tidak boleh bersaksi akan Yesus..badan saya sampai gemetar...untungnya suami saya membangunkan saya, karna dia tau saya harus masak dan siapkan bekal untuk anak sekolah.. Seumur2 saya tidak pernah bermimpi seperti itu, dan jarang sekali saya mimpi. Hingga kemudian saya bertanya ke Bu Fila. Saya : Mimpi saya itu cuma mimpi aja yg ga akan terjadi, atau mimpi itu akan jd kenyataan bu klo kita bersaksi? Bu Fila : Itu hanya intimidasi alam roh krn si jahat akan berusaha menggagalkan pekerjaanNya, sblm u berhasil melakukan. Tapi ketika u berhasil memenangkan peperangan ini mrk akan mundur. Artinya kesaksian u akan sgt berdampak bagi jiwa. U ada kesaksian apa ren Saya : Kesaksian tulisan yg akan saya bikin jd naskah dialog drama/film, di mana dalam naskah itu nantinya Ci Lina akan ada bawakan suara byk emosi yg main : emosi sedih, menangis, gembira dan kemenangan. Mggu lalu 3 hari saya

Lepaskanlah Ini Agar Hidupmu Menjadi Damai!

(Play lagu di atas sebelum mulai membaca) Illustrasi suami yang memukul isterinya Tahun 1971, surat kabar *New York Post* menulis kisah nyata tentang seorang pria yang hidup di sebuah kota kecil di White Oak, Georgia, Amerika. Pria ini menikahi seorang wanita yang cantik dan baik, sayangnya dia tidak pernah menghargai istrinya. Dia tidak menjadi seorang suami dan ayah yang baik. Dia sering pulang malam dalam keadaan mabuk, lalu memukuli anak dan isterinya. Suatu malam, sang suami memutuskan untuk mengadu nasib ke kota besar di New York.  Dia mencuri uang tabungan isterinya, lalu bergegas naik bus menuju ke utara, ke kehidupan yang baru. Bersama beberapa temannya, dia memulai bisnis baru. Untuk beberapa saat dia menikmati hidupnya. Seks, judi, mabuk-mabukan, dia menikmati semuanya. Bulan berlalu, tahun berlalu. Bisnisnya gagal dan dia mulai kekurangan uang. Lalu dia mulai terlibat dalam perbuatan kriminal. Ia menulis cek palsu dan menggunakannya untuk menipu uang orang. Naas, suatu h

Berhati-Hatilah! Orang Ini Salah Meminta, Hingga Hidupnya Menjadi Seperti Ini

Illustrasi suasana pesta Pada suatu hari, hiduplah seorang Raja yang senang sekali mengadakan sebuah pesta. Pesta yang diadakan Raja begitu sangat meriah. Tamu undangan pun berdatangan dari berbagai penjuru. Namun, lebih istimewa lagi karena Raja mengundang para Dewa dalam pesta tersebut. Semua makanan dan minuman dihidangkan. Mereka semua bersuka ria. Akhirnya, pesta pun selesai. Semua tamu pulang dengan membawa banyak hadiah yang diberikan oleh Raja. Namun, salah satu dewa yang datang di pesta tersebut menghampiri sang Raja. “Midas, katakanlah apa yang dapat kulakukan untuk mengungkapkan rasa terima kasihku padamu karena telah mengundangku dalam pesta ini? Aku seorang dewa, oleh karena itu aku dapat mewujudkan apa saja yang menjadi keinginanmu!”, katanya. Raja berpikir sangat keras. Namun, karena dia sangat menyukai emas dan ingin lebih kaya, Raja pun meminta, “Kumohon padamu agar apapun yang kusentuh berubah menjadi emas.” “Baiklah akan kupenuhi permintaanmu,” kata d